ANATOMI FISIOLOGI BAHU

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN………………………………………………………………………….2

BAB II PEMBAHASAN……………………………………………………………………………..3

  1. Anatomi dan Fisiologi Bahu………………………………………………………………3
  2. Pemeriksaan Spesifik………………………………………………………………………..4
  3. Pemeriksaan Pada Frozen Shoulder…………………………………………………….9

BAB III DAFTAR PUSTAKA

PENDAHULUAN

Menurut American Academy of Orthopaedic Surgeons, sekitar 4 juta orang di Amerika Serikat mencari perawatan medis setiap tahun untuk keseleo bahu, strain, dislokasi, atau masalah lain. Setiap tahun, masalah bahu dilaporkan sekitar 1,5 juta kunjungan ke dokter bedah ortopedi – dokter yang merawat gangguan tulang, otot dan struktur terkait.

Bahu adalah paling sering dislokasi sendi dalam tubuh, akuntansi hingga 45% dari semua dislokasi. dislokasi anterior bahu account untuk ~ 85% dari semua dislokasi bahu dan 8-9 kali lebih umum daripada dislokasi posterior. Inferior dan superior dislokasi jarang. . Dislokasi anterior ini sering terjadi pada usia muda. Antara lain pada atlet akibat kecelakaan olahraga. Untuk itu pentingnya bagi para dokter untuk mengetahui pemeriksaan yang akan membantu dalam mendiagnosis masalah bahu.

PEMBAHASAN

  1. ANATOMI FISIOLOGI BAHU

    080712_1700_ANATOMIFISI1

    1. Dibentuk oleh caput humeri yang bersendi dengan cavitas glenoidalis yang dangkal.
    2. termasuk sendi ball and socket joint, tetapi merupakan sendi yang paling bebas pada tubuh manusia.
    3. Fossa glenoidalis diperkuat oleh sebuah bibir / Labrum Fibrokartilago yang mengelilingi tepi fossa, disebut dengan”Labrum Glenoidalis”. Labrum ini dapat membantu menambah stabilitas glenohumeral joint.
    4. Bagian atas kapsul diperkuat oleh ligament coracohumeral dan bagian anterior kapsula yang diperkuat oleh 3 serabut ligament glenuhomeral yang lemah (Ligamen glenohumeral superior, middle dan inferior).
    5. Ada 4 tendon otot yang memperkuat kapsula sendi yaitu subscapularis, supaspinatus, infrapinatus dan teres minor, yang dikenal dengan “rotator cuff”.
    6. Glenohumeral joint merupakan sendi yang paling mobile karena menghasilkan gerakan dengan 3 DKG (Fleksi-Ekstensi, Abduksi-Adduksi, Endorotasi-Eksorotasi) dan sirkumdaksi.

  2. PEMERIKSAAN SPESIFIK

    Mulailah pemeriksaan fisik dengan memeriksaan pasien keseluruhan postur dan keselarasan bahu, lihat apakah ada pembengkakan atau memar. Perhatikan bidang atrofi otot yang mungkin dikarenakan disfungsi saraf. bila nervus cranial XI mengalami sedera maka akan menyebabkan atropi M.Trapezius, disfungsi saraf supraspinatus menyebabkan hilangnya kontur normal bahu posterior dan menonjol dari tulang belakang scapular dan akromion.


     080712_1700_ANATOMIFISI2

    1. Yergason’s test.

      Tes ini dilakukan untuk menentukan apakah tendon otot biceps dapat mempertahankan kedudukannya di dalam sulkus intertuberkularis atau tidak. Pemeriksaan ini dilakukan dengn meminta pasien untuk memfleksikan elbow sampai 90 dan supinasi lengan bawah dan stabilisasi pada thoraks yang berlawanan dengan pronasi lengan bawah. Pasien diminta untuk melakukan gerakan lateral rotasi lengan melawan tahanan.

      Hasil positif jika ada tenderness di dalam sulkus bicipitalis atau tendon ke luar dari sulcus, ini merupakan indikasi tendinitis bicipitalis.

    2. Speed test

      Pemeriksa memberikan tahanan pada shoulder pasien yang berada dalam posisi fleksi, secara bersamaan pasien melakukan gerakan supinasi lengan bawah dan ekstensi elbow.

      Tes ini positif apabila ada peningkatan tenderness di dalam sulcus bicipitalis dan ini merupakan indikasi tendinitis bicipitalis.

    3. Drop-arm test / Test Moseley

      Tes ini dilakukan untuk mengungkapkan ada tidaknya kerusakan pada otot –otot serta tendon yang menyusun rotator cuff dari bahu. Pemeriksa mengabduksikan shoulder pasien sampai 90 dan meminta pasien menurunkan lengannya secara perlahan-lahan atau timbul nyeri pada saat mencoba melakukan gerakan tersebut. Hasil tes positif indikasi cidera pada rotator cuff complex.

    4. Supraspinatus test

      ABD shoulder pasien sampai 90 dalam posisi netral dan pemeriksa memberikan tahanan dalam posisi tersebut. Medial rotasi shoulder sampai 30, dimana thumb pasien menghadap ke lantai. Tahanan terhadap ABD diberikan oleh pemeriksa sambil melihat apakah ada kelemahan atau nyeri, yang menggambarkan hasil tes positif. Jika hasil tes positif indikasi ada kerobekan / cidera otot atau tendon supraspinatus.

    5. Apprehension test untuk dislokasi posterior shoulder

      Pemeriksa memfleksikan kedepan shoulder pasien disertai medial rotasi, lalu pemeriksa menekan kearah posterior elbow pasien. Hasil positif indikasi akan terlihat atau tampak kecemasan pada wajah pasien dan pasien akan mempertahankan gerakan selanjutnya.

    6. Apprehension test untuk dislokasi anterior shoulder

      Pemeriksa mengabduksikan dan lateral rotasi shoulder pasien secara perlahan. Jika tes positif indikasi dapat terlihat atau merasakan kecemasan pada wajah pasien dan pasien akan mempertahankan gerakan selanjutnya.

    7. Allen Maneuver

      Pemeriksa memfleksikan elbow pasien sampai 90, sementara shoulder ekstensi horizontal dan lateral rotasi, disertai rotasi kepala pasien ke sisi yang berlawanan. Pemeriksa mempalpasi denyut a.radialis yang biasanya hilang pada saat kepala rotasi ke sisi yang berlawanan dari lengan yang di tes. Jika tes positif indikasi adanya TOCS.

    8. Adson Maneuver

      Kepala pasien rotasi ke sisi shoulder yang diperiksa lalu ekstensi kepala pasien sementara pemeriksa memposisikan shoulder pasien lateral rotasi dan ekstensi. Pemeriksa melokalisir denyut a.radialis dan pasien diminta untuk menarik napas yang dalam. Jika denyutnya hilang indikasi tes positif ( TOCS).

    9. Apley Scratch test

      Pasien diminta menggaruk daerah di sekitar angulus medialis scapula dengan tangan sisi kontra lateral melewati belakang kepala. Pada pola gerakan tersebut otot-otot abductor dan eksternal rotasi bahu bekerja. Pada tendonitis supraspinatus, bursitis dan kapsulitis adhesive bahu apley scratch tes tidak dapat dilakukan oleh pasien karena timbul nyeri disekitar persendian bahu.

    10. Test Roos

      Posisi pasien duduk dengan bahu retraksi dan depresi sejauh mungkin, selanjutnya pasien diminta untuk menutup dan membuka jarinya kuat-kuat secara bergantian. Posisi ini menyebabkan kompresi didalam berbagai pintu sementara itu perlu adanya penyediaan darah ekstra karena kerja otot tersebut. Orang sehat biasanya mampu melakukan gerakan ini dengan mudah selama 3 menit. Sedangkan pasien dengan TOCS sudah merasakan timbul keluhan dalam waktu 1 menit. Yang paling menyolok pasien merasakan kelelahan yang berlebihan di dalam membuka jari.

  3. PEMERIKSAAN PADA FROZEN SHOULDER

    080712_1700_ANATOMIFISI3Merupakan istilah untuk semua gangguan pada sendi bahu yang menimbulkan nyeri dan pembatasan lingkup gerakan.

    Pembatas lingkup gerakan di sendi bahu akibat gangguan miofasial sering dikelompokkan juga dalam frozen shoulder, sehingga termasuk di dalamnya Bursiris Akromialis, Tendinitis Supraspinatus, Tendinitis Bisipitalis, yang tepatnya digolongkan dalam kelompok periarthritis.

  4. Pembagian Frozen shoulder :

1. Periarthritis

  • Tendinitis Supraspintus
  • Tendinitis Bisipitalis
  • Bursitis Akromialis

2. Kapsulitis Adehesive

  • Sama seperti pada penderita periarthritis, yaitu tidak dapat menyisir rambut karena nyeri dan bagian di depan samping bahu.
  • Nyeri pada daerah tersebut terasa jika lengan digerakkan secara aktif, ini berarti bahwa gerakan aktif dibatasi nyeri.
  • Tetapi bila gerakan pasif diperiksa, maka ternyata gerakan tersebut pun terbatas karena adanya sesuatu yang disebabkan oleh perlengketan.
  • Bila diperiksa, maka nyeri yang dirasakan bagian depan dan samping bahu menjalar ke lipatan siku dan ke permukaan anterior lengan bawah serta ke daerah otot pectoralis

Keterbatasan sendi bahu (kaku pada bahu) dikaitkan dengan kapsula adhesive secara langsung disebabkan oleh :

  1. Causa Primer
  • Pengerutan / atropi dari hampir seluruh atau sebagian kapsula sendi glenohumeral pada bagian anterior dan caudal
  • Perlengketan antara kapsula sendi jaringan lunak disekitarnya
  • Penurunan tingkat elastisitas kapsula sendi
  1. Causa Sekunder
  • Adanya nyeri saat sendi diupayakan bergerak / digerakkan (mobilisasi)
  • Kelemahan otot di sekitar bahu

Keadaan bahu seperti di atas dapat diawali dengan tendinitis Supraspinatus / Bisipitalia atau Bursitis Acroamilis, karena tidak diobati dan gerakan di sendi bahu yang menimbulkan nyeri tidak dilatih, maka lama kelamaan menimbulkan perlengketan.

Frozen shoulder dapat terjadi selain karena gangguan miofisial “rotator cuff”, dapat pula dikarenakan oleh Diabetes Melitus, “disuse” dari sendi bahu yang sering terjadi pada stroke / Hemiparese / Hemiplegia, Immobilisasi (fraktur, dislokasi, operatif). Kebanyakan penderita frozen shoulder adalah wanita yang umur di atas 40 tahun.

  1. Frozen Shoulder Akibat Tendinitias Supraspinatus

    Otot supraspinatus dengan tendonnya sering menjadi korban pekerjaan atau trauma. Karena bekerja terlampau berat dan berkepanjangan dengan lengan yang harus mengangkat (kontraksi isotonik) atau harus mendorong, menyangga (kontraksi isometric) dan sebagainya, maka otot-otot rotator cuff bisa mengalami gangguan dan kerusakan.

    Tendinitis supraspinatus ini disebabkan oleh kerusakan akibat gesekan atau penekanan yang berulang-ulang dan berkepanjangan oleh tendon otot biceps dalam melakukan gerakan ekstensi lengan dan ke depan. Tendon otot supraspinatus dan tendon otot biceps bertumpang tindih dalam melewati terowongan yang dibentuk oleh caput humeri yang dibungkus oleh capsul sendi glenohumeral sebagai lantainya, dan ligamentum ccoracoacromialis serta akromiom sebagai atapnya. Adakalanya berkus neurovakuler yang mendampingi tendon otot supraspinatus ikut terjebak, sehingga terjadi ischemia otot supraspinatus.

    Adanya gerakan atau penekanan yang berulang-ulang akan diikuti dengan “proses peradangan akut” proses peradangan akan ditandai dengan nyeri dan oedema pada sendi baku, diikuti spasme otot sekitar shoulder dan fuctional lesa.

    Jika terjadi proses peradangan fisiologi maka dalam 3 minggu keadaan ini menjadi baik, tetapi jika berubah menjadi proses patologi maka akan terjadi proses peradangan berlanjut yang ditandai dengan adanya; deformity, disability, atropi, oedema dan nyeri yang terjadi pada daerah bahu.

    1. Frozen / Kaku / Keterbatasan Gerakan Glenohumeral Joint

      Pada tahap regenerasi (4 hari – 3 minggu) tidak berjalan sebagaimana mestinya, maka nosisensorik tetap meninggi (proses radang terus berlanjut) penderita sulit bergerak karena nyeri bahu, jaringan parut yang dihasilkan tidak maksimal terulur, selain itu akibat proses peradangan kronis suplai makanan berkurang sehingga terjadi atropi atau kematian jaringan pada kapsula sendi. Kapsula menjadi mengerut terjadi perlengketan dan berkurang elastisitasnya. Atropi biasanya terjadi pada hampir seluruh sisi kapsula (dominan anterior dan caudal) yang ditandai dengan gerakan eksorotasi dan abduksi paling sering terbatas.

    2. Nyeri Bahu / Pain

      Proses peradangan yang berlanjut bisa diakibatkan proses regenerasi jaringan tidak terjadi. Nosisensorik tetap peka dengan NAR yang rendah. Keadaan ini menyebabkan setiap pergerakan di bahu menimbulkan nyeri / sakit gerak. Nyeri akan dirasakan pada C3-C4 sehingga otot-otot yang dipersafinya bisa mengalami spasme seperti : M. Deltoid, M. Supra / Infra, M. Teres Minor, yang berakibat menambah frozen shoulder

    3. Atropi otot dan Kelemahan pada M. Deltoid, Supra / Infra

      Keadaan kronis pada bahu yang berulang dari 4 hari / 2-3 minggu ke atas menyebabkan otot tidak dapat digunakan secara baik. Akibat nyeri, spasme pada Frozen, otot cenderung tidak digunakan, akibatnya sifat fisiologi otot menurun. Serabut otot (myofibril) mengalami atropi sehingga fleksibilitas dan ekstensibilitas menurun. Atropi secara langsung berdampak pack fungsi motor unit saraf motorik yang bertanggung jawab.

DAFTAR PUSTAKA

Greene: Netter’s Orthopaedics, 1st ed : chapter 14 The Soulder and Arm

http://indonesian.orthopaedicclinic.com.sg/?p=1254 diakses pada tanggal 26 maret 2011

The Diagnosis and Management of Soft Tissue Shoulder Injuries and Related Disorders.pdf diakses pada tanggal 27 maret 2011

www.wrongdiagnosis.com/s/shoulder_conditions/prevalence.htm diakses pada tanggal 27 maret 2011


.......